Backpackercantik : Menapaki Negeri Jokowi – Solo The Spirit of JAVA (2) : Goes to Grojogan Sewu, di tengah pertempuran – Pramexs

Melanjutkan cerita sebelumnya, setelah kita selesai bikin heboh di Pasar Purwosari…”Bu..bu….kita udah telat 1 jam lho dari rencana perjalanan” Milta tiba-tiba mengingatkan, oh iya….ayo kita segera meninggalkan Pasar Purwosari sebelum kita bikin suasana pasar yang indah berubah gaul gara-gara kita…Milta sekaligus mengingatkan bahwa tujuan utama kita ke Solo adalah ke Grojogan Sewu.

Kita menyebrang jalan dan berjalan ke arah stasiun Purwosari, di depannya ada halte Batik Solo Trans, Milta langsung aktif bertanya dan itulah kenapa ada pepatah “Malu bertanya bakalan lama & lebih mahal nyampe Grojogan Sewu”di Itenary yang di buat secermat mungkin sama Milta berdasarkan searching di Mbah Google jalur dari Purwosari menuju Grojogan Sewu dari Halte Purwosari adalah menuju ke Jurug (Kebon Binatang Solo) lalu di sambung naik bis menuju Tawangmangu itu ongkosnya Rp. 10.000, hasil dari Milta bertanya, ternyata sebaiknya kita jangan turun di Jurug tapi langsung ke terminal Palur dan ada 3 Bis menuju Tawangmangu yang salah satu nama bis nya bikin Milta ketawa-ketawa dan penasaran pengen naik Bis itu, nama Bis nya ”Rukun Sayur”, namun sepertinya kita belum rejeki untuk dapet bis itu, yang datang adalah Bis “Langsung Jaya” agak lama nunggu Bis itu datang dan kita sempet berpindah-pindah tempat menunggu  karena sempet rada ceyeem karena kita di hampiri Cowo bertato, dia cuma nanya kita mau kemana, tapi kita nya menciut liat tato nya.

Akhirnya bis yang kita tunggu-tunggu dating, langsung naik ga pake ngetem lama mobil pun berjalan, kita menikmati kota solo menuju Tawangmangu dari jendela Bis ga lama juga si kondektur datang menghampiri nagih ongkos maksudnya….dan tenyata ongkos nya lebih murah Rp. 2000 dari perkiraan, Palur menuju Tawangmangu Rp. 8.000, murah bangeeeet untuk track se serem itu dan se jauh itu, mendekati Tawangmangu arah jalan menyempit dengan tanjakan-tanjakan curam mirip di sumedang yang arah kiri nya jurang ditemani music dangdutan + video clip yang bikin males nonton, sempat tertidur di perjalanan karena yaaa semalem juga kurang tidur di kereta, perjalanan memakan waktu 1,5 Jam, dan sampailah kami di terminal Tawangmangu dan nanya-nanya lagi, mobil mana yang menuju ke Grojogan Sewu, ternyata mobil yang kita naiki masih kosong & sepertinya progress menuju penuhnya akan memakan waktu lama, dan akhirnya kita memutuskan untuk berjalan kaki, baru aja kita keluar dari mobil omprengan yg kosong itu Pak Supir yang di depannya menawarkan utk mengantarkan kita, namun maaf ya Pak, bukan nolak rejeki….sepertinya berjalan kaki menuju Grojogan Sewu lebih menarik karena ada plang bertuliskan “LOKET II Grojogan Sewu 500m” waah….ternyata cuma 500m secara kita berdua hobby jalan kaki, maka di tempuhlah 500m tersebut dengan berjalan kaki dan Alhamdulillah pilihan kita tepat banyak hal yang menarik seperti seorang Nenek umur 70tahunan yang masih berjalan dengan sehatnya  membawa 1 karung ranting pohon di pundak dan jalan nya itu nanjak bangeeet…..intan malu hati deh karena di saat yg sama intan ngos-ngosan, berfoto di depan pos kamling Jokowi, liat bentuk pohon yang aneh, ngobrol macem-macem dan sempet ciut nyali melihat bentangan jalan tanjakan & turunan nun jauh disana….kita bakal ngelewatin itu ? yang bener aja Ta…belom-belom udah cape duluan litany.

Ternyata sodara…sodara….ga jauh dari jalan itu loket II terhampar dengan indahnya….langsung seneng bangeet….kita foto-foto, selfian disitu, minta tolong Pak Petugas nya motret kita, iya doong itu mah wajib dilakukan. Trus Pak Petugasnya menjelaskan bahwa saat ini kita ada di Pos 11 dan Grojogan sewu berada di Pos 1….waaw harus melewati begitu banyak pos, berapa jarak antar Pos nya yaa ?

Masuklah kita ke dalam track Grojogan Sewu yang kata Milta ada 1250 anak tangga…What….??? Itu kan banyak bangeet, gempor duluan deh…kadung udah sampe sini rugi atuuh kalo ga nyampe air terjun nya, setapak demi setapak di jalanin eh….ternyata menarik lho di tiap pos nya ada saung-saung da nada juga yang mengerikan itu lho banyak yang jual Sate Kelinci membayangkan si kecil imut itu mana tega memakannya….dan pos-pos itu dilewati dan Yeeeee…….akhirnya kita sampai di Air Terjun langsung panik foto-foto, lepas sandal, meniti bebatuan mendekati air terjun nya….ada aja kelakuan pengunjung yang bikin kita ketawa…..seneeng bangeet, Thanks Ta mewujudkan perjalanan kita sampe sini, tanpa adanya Milta yang begitu teliti membuat itenary dan banyak bertanya bisa-bisa kita ga nyampe-nyampe.

Setelah kita puas main air di Grojogan Sewu kita putuskan untuk keluar melalui loket 1 supaya komplit pengalamannya, ketika kita sedang naik tangga tiba-tiba terdengar suara kenceng banget “Kaak…kaak….kaak….” semakin lama semakin banyak dan bersuara keras, ternyata monyet-monyet berlarian doong ke arah kita, ada kali 30 an monyet. Udah ga kepalang takutnya, intan ada di belakang Milta udah ga berani liat, Milta teriak-teriak ke orang-orang penjaga flying fox yang malah ketawa-ketawa melihat monyet beranten dan kayaknya ngetawain kita yang lagi ketakutan bangeet…banget….rasanya kaki ini lemes bangeet lita seringai monyet yang besar, kecil, berbagai ukuran, ya Allah gimana caranya keluar dari situasi ini….

Sayup-sayup setelah mulai bisa mengendalikan rasa takut, terdengar suara orang-orang di atas, naik aja Mba, gpp ko mereka ga nyerang Cuma lagi ribut antar Genk aja……gayaa banget tuh monyet kayak di Bandung aja punya Genk segala, Cuma ya gara-gara lu monyet-monyet pada berantem, kita ketakutan setengah mati, lain kali kalo mau berntem bilang dulu, jadi ga sedramatis itu kan kejadiannya…..phuiiih….ga mau lagi ngalamin kejadian itu.

Setelah keluar dari gerombolan monyet kita menapaki lagi tangga demi tangga yang ternyata lebih curam menuju loket 1 ini sempat beberapa kali berhenti, maaf ya Ta, payah nih factor U bikin banyak cape nya….dan akhirnya sampailah pada tulisan “Selamat anda sudah sukses melewati 1250 anak tangga…waaw beneran 1250 yaaa…..kereen.

Sesampainya di muka loket 1 nemu yang jual wedang jahe….enak banget cuma Rp. 5000 an semangkok, trus nemenin Milta Sholat, kita turun menuju terminal Tawangmangu jalan kaki lagi dan lapeeerr……

Pucuk di cinta tukang soto tiba…..dan tiba-tiba ada plang dong yang bikin kita ga percaya, “SOTO TEMPEL Rp.2000″ hah serius nih soto harga segitu, daripada penasaran akhirnya kita datengin tuh toko dan kasian banget Ibu yg punya toko nya lagi tidur jadi bangun gara-gara kita (yang bangunin anaknya ko bukan kita) dan bener ternyata itu soto harganya Rp. 2000 semangkok udah pake nasi dan ada ayamnya walaupun cuma 3 suwir dan beneran ayam. Berhubung Milta maknnya banyak, dia nambah pesanan mie rebus yang akhirnya intan bantuin ngabisin juga (Ini sebenernya yang makannya banyak siapa sih ?)

Setelah cukup mengisi perut, kita meneruskan perjalanan hingga sampai ke Terminal Tawangmangu dan sepertinya impian Milta untuk naik bis Rukun Sayur belum kesampaian saat ini, karena bis yang ada namanya Bis Setia Usaha, tetep aja Milta cari spot untuk foto Bis Rukun Sayur (berhasil ga Mil ?)

Sepanjang perjalanan, tidur……rasanya ngantuk banget dan kita turun di Solo Balapan karena harus beli tiket Prameks untuk ke Jogja dan kita mutusin naik becak untuk menikmati City SIte di Solo, masih ada destinasi yang ingin kita kunjungi yaitu : Keraton Solo, Pasar Klewer & Mesjid AGung Solo, sempet pengen ke Paras Gede beli baju kotak-kotak khas Jokowi pas banget kan beli nya di kota nya beliau, tapi ga sempet…..

Nyampe keraton, udah tutup, nyampe Pasar Klewer juga udah tutup karena sampe sana jam 5, akhirnya Pak Becak nya nganter kita ke Pasar Baru, kompleks kecil penjual batik di dalem gang…..milih-milih dapet…..dan kita balik ke arah Solo Balapan dan sempet mampir di Mesjid Agung pas Magrib buat foto-foto….lho ?

Ketika melewati Pasar Legi…..ada pemandangan menarik……….”Depot Jamu Yulia” waah…wajib turuuun, karena Stasiun Solo Balapan ga jauh dari situ, kita memutuskan turun dari Becak dan menikmati jamu dulu disana…..menarik banget, ternyata Depot jamu itu franchise dari Sleman.

Karena waktu semakin mendekati jam keberangkatan Prameks (Prambanan Express) yang jaraknya sekitar 400m dari Pasar Legi ke Stasiun Solo Balapan, kita bergegas meninggalkan Pasar Legi dan naik Prameks menuju Jogja…..

Rasanya kita harus kesini lagi ya Ta, masih banyak yg belum di ubek di kota ini, minimal 2 stasiun sudah kita datangi yaitu Stasiun Purwosari dan Stasiun Solo Balapan

SOLO…Spirit of JAVA, memberikan aura semangat menapaki kota ini lagi….someday will be….bye SOLO, makasih atas keramahtamahan & kebaikan masyarakatnya

This slideshow requires JavaScript.

Advertisements

8 thoughts on “Backpackercantik : Menapaki Negeri Jokowi – Solo The Spirit of JAVA (2) : Goes to Grojogan Sewu, di tengah pertempuran – Pramexs

  1. Pingback: Backpacker Cantik : Jamu dan Kami. | .. Travelling is Healing ..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s