Malam Mingguan Di Solo.

.. touch down Solo! ..

.. touch down Solo! ..

Ya, kami sudah berada di Solo lagi. Kami naik kereta bisnis Lodaya Malam dari Stasiun Kiara Condong seharga 165.000. Tadi sampai Solo jam 14.16, on time banget keretanya! Sampai Stasiun Solo Balapan, langsung checkin di Pose In Hotel harga kamar 250.000/room include breakfatst for 2 persons, di seberang Stasiun Solo Balapan. Kali ini ambil bukan hotel budget backpacker karena untuk acara kondangan cantik, jadi istirahatnya mesti nyaman. Setelah checkin, unpack, dan mandi, siap mengeksplor Solo.

.. Pose In Hotel, Solo ..

.. Pose In Hotel, Solo ..

.. no filter, emang cantik dari sononya ..

.. no filter, emang cantik dari sononya ..

Tiba-tiba ada teman yang kebetulan lagi ada di Solo, menawarkan angkutan untuk eksplor Solo. Kami diajak makan malem di lesehan di sekitar Perempatan Pandawa di area Solo Baru. Menurut cerita, Solo Baru itu daerah Sukoharjo yang di-Solo-kan, yang menjadi bagian dari Kota Surakarta.Jadi, administrasi pemerintahannya ikut ke Walikota Surakarta.

Meskipun kami sebelumnya pernah mengunjungi Solo, berjalan-jalan malam hari di Solo tetap seru. Sekilas berada di Solo, saya perhatikan Solo lebih open terhadap perbedaan; lebih toleran. Yang jelas terlihat saya perhatikan dari makanan. Point of view saya memang pasti tidak jauh-jauh dari makanan! hehe.

Di Solo bukan hal yang aneh untuk menemukan kedai-kedai untuk makan pork dan guguk, beda dengan di Bandung yang mereka harus menyamarkan kedainya demi tidak diserang oleh kelompok ekstrimis. Pengalaman saya ke Kediri beberapa waktu lalu juga demikian, kedai makanan pork dan guguk umum kita temui di setiap sudut kota.

Entah kapan setiap kota di Indonesia bisa setoleran itu terhadap sesama, setidaknya terhadap apa yang kita makan. Padahal yah, bagi saya sebagai pencinta makanan kelas berat, itu penting memberi tanda mana makanan yang sesuai dengan kita atau bukan. Makanan itu kan bisa jadi pemersatu juga. Coba aja semakin banyak aneka makanan, setiap orang nongkrongnya di kedai, setiap orang demonya demo masak, bukan demo ricuh. Pasti ga ada deh tuh yang kelahi di dunia ini, karena setiap orang kerjaannya cuma makan! heheh. Let’s make food, not war!

.. Kedai Liwet

.. Kedai Liwet “Mbak Dary” di Perempatan Pandawa, Solo Baru ..

Setelah kenyang makan Nasi Liwet di Depot Liwet “Mbak Dary” seharga 120.000/6 orang di Perempatan Pandawa Solo Baru (yang Ibu penjualnya itu cantik banget, mungkin mantan Putri Solo), kami dibawa jalan-jalan ke Night Market di Ngarsopuro. Tujuan ini saya yang mengusulkan, karena ingin sekali melihat barang-barang khas Solo. Saya beli daster batik dan tas slempang kembaran sama Mrs. Intan yang rencananya mau dipakai untuk acara liputan AAC Commemoration tanggal 24 April nanti.

Night Market seru juga. Bisa jadi alternatif jalan-jalan dan cuci mata pakai yang bening-bening hehe.  Banyak benda-benda unik  dan kumpul-kumpul komunitas yang pastinya ga ada di Gasibu Bandung. Penting banget minum jamu Khas Solo yang buka stall di Night Market. harganya 3.000an, enak banget! Jangan lupa juga nongkrong di lesehan Soto Midnight Ngarsopuro seharga 2000/porsi, cari aja kedainya di ujung jalan Night Market.

Night Market sendiri diadakan setiap hari Sabtu mulai pukul 17.00-21.00 Alternatif transportasi menuju Night Market bisa menggunakan Batik Solo Trans melalui koridor yang melewati Pura Mangkunegaran/Ngarsopuro tapi hanya sampai pukul19. Lewat dari itu bisa menggunakan becak atau taksi.

.. Jamu Khas Solo dan Soto Midnight ..

.. Jamu Khas Solo dan Soto Midnight ..

Puas keliling Night Market, jajan lagi Srabi masih di sekitaran Ngarsopuro. Kalo di Bandung harga Srabi Solo Notosuman bisa sampai 3000, Srabi Solo di sepanjang area Ngarsopuro ini cuma 1.500/pcs. Kenyang!

IMG_1203

.. Srabi Khas Solo ..

Jam 22.00 ngobrol-ngobrol dulu di depan hotel sama teman-temin. Walopun sekantor, jarang-jarang kan ngobrol barend di luar urusan kerjaaan. Sempat juga foto-foto di jembatan keren berlampu di samping hotel.

.. Posing di Jembatan samping Pose In Hotel ..

.. Posing di Jembatan samping Pose In Hotel ..

Jam 23.00 baru masuk kamar, dan tiba-tiba dapet kabar karena suatu hal Mrs. Intan tidak  ikut tidur di hotel bareng saya. Akhirnya, meninggalkan saya sendirian di Pose In, dan rada serem karena kamarnya lumayan di ujung hehe. Mana kamarnya lumayan luas, dan pesan yang twin bed, akhirnya di satu tempat tidur kosong itu saya taruh tas, dan saya memutar lagu-;agu reliji hehe. Ketika menulis ini waktu menunjukkan pukul 03.52, saya belum bisa tidur sama sekali . Untungnya ketika buka jendela, di sebelah hotel itu ternyata pemukiman penduduk, dan bisa kedengeran ada suara Ibu-Ibu dan Bapak-Bapak yang masih ngerumpi walaupun ini udah mau shubuh, jadi berasa ditemani suara mereka.

Sempet kelaparan juga tengah malem tadi, sampe akhirnya ngetok-ngetok tengah malem ke kamar salah satu rekan minta srabi dan minta energen, hehe.

.. midnight hunger ..

.. midnight hunger ..

Sekian dulu quick update backpacker cantik. Saya siap-siap mau shalat Shubuh. Setelah itu siap-siap buat acara Kondangan Backpacker Cantik ke Sukoharjo.

20150418_203149

.. thank you Solo for treating us so good ..

– m –

Advertisements

2 thoughts on “Malam Mingguan Di Solo.

    • yess.. kali ini flashpacker dulu! Tapi bisa juga menambahkan info bagi para backpackers, kalo misalkan mau jalan ke Night Market Ngarsopuro, bisa naik Batik Solo Trans yang melewati Pura Mangkunegaran/Ngarsopuro 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s