Part 1 : Journey to Lucky of Java Island : From Guilty Feeling to Jelly Fish Travelling

late post lagi….intan yang begitu malas menulis, udah beres nulis, males upload, pas upload bingung milih image yang mau di pasang, pas lagi semangat…..jaringan internet putus………jadi aja cerita perjalanan kita ke Sebuah Pulau yang kami merasa beruntung pernah menapaki seluruh luas pulau nya….yuuu….di upload deh satu-satu

“Waaah…..udah jam 4.20” itu adalah saat bangun trus liat HP di hari Sabtu, 21 Maret 2015, kesadaran langsung full karena langsung panik, gimana ga panik coba, ini yang harus dihadapi :

  1. Travel berangkat jam 05.00,
  2. liat sms dari Milta, dia udah berangkat jam 4.06 dari rumahnya
  3. Belum packing (untuuung tadi malem udah di tulis list nya, itu pun masih bikin kocar kacir)
  4. Belum mandiii……akhirnya memutuskan cuma sikat gigi dan cuci muka (hihihi….belom ngasih tau Milta untuk urusan ga mandi ini)

Supaya Milta ga nunggu lama di meeting point (Perempatan Cimuncang) intan sms Milta supaya pergi duluan ke tempat travel dan block tempat yang udah di booking 1 hari sebelumnya. Langsung nyamber handuk dan masuk kamar mandi. Duuuh….mana belom sholat subuh lagi.

Ga lama telp berdering, ternyata Milta mengabari untuk menggeser keberangkatan menjadi jam 06.00 supaya intan lebih well prepare & cukup waktu untuk sholat subuh dll…..legaaa & guilty feeling.

Sesampainya di Travel Baraya ternyata status pesanan ke arah Sarinah masih waiting list dengan sebelumnya ada yang waiting list juga, guilty feeling sama milta makin jadiii, Milta nya mah anteng weeh….ga terlihat kepanikan namun intan yakin Milta ga tenang karena belom pasti berangkat dan tau sendiri kaaan….ini weekend tambah siang tambah macet….duuuh resah & gelisah deh jadi nya, high level Guilty Feeling.

Menjelang jam 6 ko belum ada kabar juga dan sudah mulai ada announce dari petugas keberangkatan untuk para penumpang, wah kalo gini cara nya kudu di datangi petugas tiketnya “Mba…mba kalo ke Sarinah masih ada seat ?” dan petugas piket dengan santai menjawab “Udah penuh Mba”……waaaaa gimana ini, tambah siang tambah habis waktu, “kalo jadwal berikutnya jam berapa?” si Mba tiket nya jawab “Jam 7 Mba dan masih ada seat”, intan nanya ke Milta “gimana Ta….?” Kata Milta “Terserah Bu Intan aja”…..wah kudu ngambil keputusan cepet ini, feeling intan, Milta tambah ga nyaman dengan jam keberangkatan yang terus di undur, mmm…kayaknya harus berubah strategi keberangkatan dengan  quick solution…mmmm, intan nanya lagi ke petugas tiket “Mba kalo jam 6 jurusan melawai masih ada seat” dan Alhamdulilllah…… ternyata ada, di itung-itung budgetnya juga ga berubah kalo kita turun di Sarinah kan naik Busway. Baraya Bandung jkt Rp. 85.000/orang + Busway Rp. 3500 dari Blok M sampe Kali Deres.

Dan Alhamdulillahnya lagi, walaupun kita dapet duduk di paling belakang, seat nya leluasa bangeet, Cuma 2 seat terisi oleh kita dari 4 seat yang tersedia…..mmmm very exclusive…dan kita bisa bebas bercerita apapun di belakang.

Guilty Feeling sedikit terobati, masih deg-degan khawatir perjalanan kena macet, sepanjang jalan kita ngobrol dengan berbagai tema yang ga ada habisnya dan ini adalah perjalanan menuju Jakarta yang intan ga tidur sedikit pun dan Alhamdulillah lagi, perjalanan sangat lancar , travel sempat beristirahat direst area sekitar 30 menit an, ga ngebut juga sampe di area Halim, intan langsung nunjukin pemandangan langka ke Milta “Ta liat…kalo hari biasa jangan harap jalanan menuju Halim se lengang ini, biasanya jalan ketutup sama mobil” a lot of Alhamdulillah perjalanan hari ini, makasih ya Allah, pasti ini semua berkat ridho-Mu.

Jam 08.10 kita tiba di Baraya Melawai, sebelum menuju ke tempat Busway di Shelter Blok M, kita ke toilet dulu, foto-foto di depan pool Baraya (Tadi pagi sebelum berangkat, ga ada mood sama sekali buat bikin foto, karena deg degan nunggu keberangkatan yang ga pasti), beli Kue Ape yg masih anget….trus “Taaa…..ada tukang Jamu” dan nongkronglah dulu kita di Tukang Jamu, kali ini bukan jamu gendong tapi jamu bersepeda, kata Milta said ”jamu taste is flat, ga se enak jamu gendong” dan pastinya ga lupa berfoto ria.

cemal cemil kue Ape

cemal cemil kue Ape

Nongkrongin tukang jamu

Nongkrongin tukang jamu

Dari sekian ratus kali perjalanan intan  Bandung – Jakarta yang dijalani 2-3 kali tiap minggu, ini adalah kali pertama intan turun di Melawai dan rada bingung menuju ke shelter Busway di Blok M. Solusi tercepat adalah “nanya”….Alhamdulillah orang yang kita tanya baik-baik & ramah-ramah, ternyata tidak sulit menuju shelter Busway di Blok M dan Busway nya pun ga terlalu penuh, sehingga sepanjang perjalanan kita bisa menikmati Busway sambil duduk dan nunjukkin gedung-gedung yang biasa intan dan temen-temen datangi saat meeting pekerjaan.

lengang kaan...Busway nya

lengang kaan…Busway nya

Busway @ sabtu pagi

Busway @ sabtu pagi

Sampai di Harmoni, kita berpindah pintu mencari yang ke arah Kali Deres, ketika kita udah ada di barisan antrian, ada doong cewek cantik berkerudung nyela antrian kita….ko masih jaman ya nyela antrian….bebek aja mau antri dan ga merasa bersalah gitu….duuuh.

Agak lama menunggu Busway ke arah Kali Deres dan penumpang bertambah penuh, Pak Petugas Busway ngeliat intan nenteng kue Ape dan di bilang “Tuh Kue Ape nya diabisin, nanti di Busway kan ga boleh makan”, sebelum Busway datang Kue Ape pun sudah tamat riwayatnya masuk perut intan & Milta.

Tambah penuh antrian Busway, tambah berasa unsafety, kita berdua memindahkan posisi ransel yang tadinya di punggung menjadi di depan, hampir 80% perjalanan kita berdiri saking penuhnya, Alhamdulillah perjalanan juga lancar ga ada macet yang berarti, sesampainya di Kali Deres, intan & Milta buka ittenary yang masih ada di HP & belom sempet di print (Catatan penting : Jangan saling punya persepsi kalo temen kita udah nge print Ittenary, gini deh jadinya, akhirnya kita berbagi daya ingat utk next step angkutan).

Dari Kali Deres kita nyambung naik Angkot Jurusan Kali Deres – Kotabumi dan turun di Pintu Air, ongkosnya Rp. 5000/orang, begitu kita naik angkot langsung pesen ke supirnya untuk kabarin kita kalo udah sampe ke Pintu Air, perjalanan lancar dan belum sampe pintu Air ada elf menuju Kampung Melayu dan kita di kasih tau sama salah satu penumpang bisa naik disini ga perlu nyampe pintu air….wah rejeki lagi ketemu orang baik. Alhamdulillah…..

Kita Pindah ke Elf jurusan Kampung Melayu ongkosnya Rp. 6000/orang dan sepertinya Milta begitu menikmati perjalanan di temenin lagu-lagu yang sedang hits seperti Cabe-cabean, Aku Rapopo, Sakitnya tuh disini & Jamur (Janda di bawah Umur) sampe sulit nahan diri untuk ga joged ya Ta ?

Megangin Milta yang udah kepengen Joged

Megangin Milta yang udah kepengen Joged

Ada pemandangan menarik selama menyusuri track elf, di samping kanan  ada sungai kecil yang airnya coklat, mengalir, ternyata dipakai untuk berbagai aktivitas warganya, mencuci bahkan pup disitu, bahkan dulu jaman intan kecil di Pamanukan, pemandangan itu sangat biasa bahkan intan juga nyaman main-main di situ….sekarang rasanya ko geli yaaa liatnya.

Berbagai aktivitas yang.....

Berbagai aktivitas yang…..

Sesampainya di Kampung Melayu kita berjalan sedikit menuju tempat Angkot yang akan menjadi transportasi darat terakhir menuju Pulau Untung Jawa (Lucky of Java Island), Angkot tersebut ngumpul di Ruko Arcadia Kampung Melayu dan Milta langsung nyari ATM, sepertinya Ruko ini baru jadi karena ruangan ATM Center yang segitu gede nya baru di isi 1 mesin ATM sampe kalo kita ngomong itu bergema.

Berbagai aktivitas di sungai

Gema di ruang ATM…..gede bangeet ruangannya

Sepanjang perjalanan, Milta kabita eun sama Rambutan, bahkan kata Milta “dari 4 iket rambutan, Milta bisa ngabisin 2 iket rambutan sendirian lho Bu”…Ta, doyan apa laper ? nanti kalo udah turun, intan beliin rambutan yaa buat Milta.

Angkot ini Kampung melayu – Tanjung Pasir  ngetem agak lama, bahkan sempet beli air mineral & es krim, dan lumayan panas suhu nya. Akhirnya jalan juga nih angkot setelah penumpang angkot agak penuh, Cuma ko yaa selama ngetem ini, kenapa intan ga kepikiran beli rambutan yaa, nyadar-nyadar setelah angkotnya jalan dan ga jauh dari tempat nge tem ada yang jual rambutan…..yaa Ta, masih punya utang janji beliin rambutan nih.

Track angkot menuju Tanjung Pasir ini membuat para penumpang ajrut-ajrutan tapi….teuteup ga mengurangi ke seruan perjalanan kita, smell ikan asin menandai bahwa kita sudah dekat dengan perkampungan nelayan, dan yang bikin perjalanan kita tambah seru, di tengah jalan angkot yang kita tumpangi ini di stop oleh penumpang seorang Ibu dengan Baskom bekas Ikan  dan Ibu nya heboh banget ditambah tiba-tiba 7 orang anak-anak menaiki angkot kita, langsung dong Milta ga ingin kehilangan moment, ambil kamera dan anak-anak itu begitu sadar kamera…..jadilah foto jeprat-jepret keseruan anak-anak di angkot. situasi-situasi yang gini ini yang ga bisa di ceritakan melalui kata-kata dan membuat intan kangen untuk backpackeran.

Emak.....Ujang di poto sama Teteh Cantik

Emak…..Ujang di poto sama Teteh Cantik

Angkot sejuta cerita

Angkot sejuta cerita

Ga lama berselang, sampe lah kita di Tanjung pasir, pas bayar angkot, ternyata Pak supir nagih uang angkot kita lebih dari info yang Milta baca di internet, Pak supir nagih uang angkot Rp. 6.000/orang sementara info yang ada di internet Rp. 5.000 dan terjadilah perbincangan seru antara Milta dan Supir Angkot….

Sudah lah Ta…relain aja itu beda Rp. 1000 nya, BBM juga udah naik, lagian kita masih harus nyari kapal buat nyebrang ke Untung Jawa. Dan akhinya Milta merelakan membayar ongkos Rp. 6.000/orang dan kami pun melanjutkan perjalanan, ketika kami masih memperbincangkan urusan ongkos Angkot, tiba-tiba kami di tegur, dan di tagih lagi….ternyata masuk pantai Tanjung Pasir ini bayar Rp. 5.000/orang, mmm….semoga uang yang kita bayarkan ini ikut serta dalam pelestarian & kebersihan pantai ini.

Kami meneruskan perjalanan menuju kapal yang akan membawa kita menyeberang pulau Untung Jawa, sekilas pantai Tanjung Pasir ini bukan tempat yang nyaman untuk di nikmati ber basah-basah di air pantainya….sedih banget, pantainya kotor, lagi-lagi kesadaran pengunjung & orang-orang yang beraktivitas disini ko rendah banget yaa  kesadaran untuk masalah sampah…hiks…hiks…hiks….

Sesampainya di Tempat Kapal nge tem, kita di langsung di tawari untuk naik kapal yang siap mengantarkan ke Untung Jawa, Milta sempat tawar-menawar ongkos kapal, rupanya ongkos kapal pun sudah berbeda dengan yang Milta baca di Internet, Ongkos Kapal dari Tanjung Pasir ke Untung Jawa Rp. 20.000 sekali jalan, jika weekend kita langsung bayar begitu kita sampai di tujuan,istilahnya yang mereka pake namanya “Timer” namun jika weekday ongkos kapal baru di bayar ketika kita kembali lagi ke Tanjung Pasir harus dengan Kapal yang sama dengan kapal ketika kita berangkat. Begitu kata awak kapalnya.

HIks...Hiks....Tanjung Pasir Garbage

HIks…Hiks….Tanjung Pasir Garbage

Keseeel....sama yang merokok

Keseeel….sama yang merokok

Bapak Nelayan & Jutaan terpaan ombak

Bapak Nelayan & Jutaan terpaan ombak

We Hands

our Hands

Our Steps & a lot step

Our Steps & a lot step

Dermaga Untung Jawa

Dermaga Untung Jawa

Sulit untuk menggambarkan serunya pengalaman selama perjalanan kami menggunakan Kapal menyeberang ke Untung Jawa, mulai dari amazingnya Milta melihat Bapak Awak Kapal yang gurat kegigihannya terlihat di kulit badannya, teguran kami untuk penumpang yang merokok (maaf banget….kepada para perokok agar sadar diri kalo di tempat umum dan penuh sesak, please matikan rokoknya, asapnya sangat mengganggu kami),Keukeuh nya kami menempati kursi paling depan, excited ngeliat banyaknya ubur-ubur yang berenang  di sepanjang jalur pantai yang kita lewati….i love this journey.

Advertisements

4 thoughts on “Part 1 : Journey to Lucky of Java Island : From Guilty Feeling to Jelly Fish Travelling

  1. aaaaa.. Kangen untung jawa, sampai mau nangis bacanya! Juga tentang rambutan, kenapa ga terfikiri beli buat di pulau ya.. Asik banget kan jadinya kalo nongkrong di dermaga (yang sampai milta ketiduran itu) sambil makan rambutan 4 iket! Ditunggu kelanjutan kisah tentang Untung Jawa ya Bu..

    (loh, baru tau ternyata waktu itu ngga mandi dari pagi!)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s