Part 2 : Journey to Lucky of Java Island : From Untung Jawa Harbour to Angel Heart & Everything Happy

Butuh waktu 30 Menit penyebrangan dari Tanjung Pasir ke Untung Jawa, sempat kapal yang kami tumpangi goyang lebih wow dari sebelumnya, menambah keseruan perjalanan kami.

Backpackercantik ber cadar sorban

Backpackercantik ber cadar sorban

Dermaga Untung Jawa

Dermaga Untung Jawa

Dokumentasi ga akan bisa menggambarkan kegembiraan kami

Dokumentasi ga akan bisa menggambarkan kegembiraan kami

Yes...Finally we are here

Yes…Finally we are here

Sampailah kami di Dermaga Untung Jawa, pemandangan yang sangat berbeda dengan Untung Jawa, Dermaga nya pun bagus, siap menyambut wisatawan. Kamera langsung beraksi, kali ini Milta mempersiapkan beberapa karton bertuliskan alamat blog kami ini, menuliskan arti dari ayat Al Qur’an Favorit kami, Karton-karton itu ikut serta menemani kami mengabadikan moment perjalanan ini.

Welcoming Untung Jawa Port

Welcoming Untung Jawa Port

Seperti biasa, kita selalu butuh bantuan orang sekitar untuk memotret kami berdua….makasih banyak yaaa Pak, Mas, Teh….dan kita pun juga tak segan-segan menawarkan untuk membantu keluarga berfoto agar lengkap semua anggota keluarga ter foto.

IMG_9905

Letter For U

Untung Jawa Quotes

Untung Jawa Quotes

mau kemana dulu yaa

Ga Terasa waktu menunjukkan pukul 13.30, kita berkeliling sambil mencari mushola, melihat peta Untung Jawa, dan bertanya ke pemilik homestay yang kita lewati  harga menginap semalam. Dan aktivitas pertama kita di Pulau Untung Jawa adalah sholat & makan siang dulu…..sampailah kita di Mushola Al Muntaha Kel. Pulau Untung Jawa, di sebelah Mushola ada Homestay juga namun homestay nya 1 rumah besar, pas untuk wisatawan yang datang rombongan, kata Ibu pemiliknya, homestay nya ini cukup untuk 15-20 orang an, harga per malam nya Rp. 600rb…..waah ga mungkin lah kita nginep disitu. Ibu pemiliknya juga heboh banget cerita macem-macem tentang Untung Jawa dan sesekali memperingatkan pengunjung Mushola yang lupa lepas sepatu/sandalnya. Ketika kita sedang asik makan se “Tupperware” berdua, karena cuma Milta yang bawa nasi, ada Ibu beserta anak & menantu nya sholat juga di mushola yang kita sambangi ini. Beliau nanya-nanya tentang kita bahkan beliau juga amazing dengan perjalanan kita, sempet ketawa-ketawa ketika kita ga sengaja mendengar pembicaraan Ibu pemilik homestay dengan menantu dari Ibu yang nanya-nanya kita tadi….selalu ada moment yang bikin kita ketawa ya Ta…..

IMG_20150321_134316

Tetep ada cerita lucu disini

Tetep ada cerita lucu disini

IMG_20150321_134942

Setelah sholat, kita masih harus nyari tempat nginap, kita muter-muter  sampe ke hutan mangrove, kita Tanya orang-orang yang kita lewati, rata-rata harga home stay disana berkisar Rp. 200rb – Rp. 300rb an…wah over budget nih Ta….sampailah kita di pantai Untung Jawa di sebelah timur, pantainya bagus banget, Milta sempet bagi-bagi permen juga ke anak-anak yang berenang-renang seru disana, sudah pasti kamera hp, tongsis, keluar semua…..tapi kenapa pantai indah ini ga berasa indah ya ? itu karena kita belum dapet nginep, apa kita tidur di masjid aja gitu Ta ? di puskesmas ? di gubuk-gubuk lesehan ? rasanya badan udah penat bangeeet…..kaki kita yang udah lumayan pegel ini kita langkahkan kea rah home stay-home stay yang belum kita lewati, berharap ada tempat menginap yang sesuai budget kita yang cuma “segini” berdua ini.

daun yang kita injek itu bagus banget (baru sadar)

daun yang kita injek itu bagus banget (baru sadar)

apa tidur disana aja?

apa tidur disana aja?

lagi jalan-jalan dan tanya-tanya penginapan di area penduduk itu, keajaiban tiba-tiba terjadi. Ada abang-abang yang punya penginapan dan nawarin penginapannya. Tapi harganya ga masu budget kita, dan entah bagaimana tiba-tiba abangnya baik banget ngasih tau sebuah rumah samping mesjid yang mungkin bisa bantu kita untuk dapet penginapan.

dan ternyata.. itulah Ummi, pemilik rumah tersebut. ada satu kamar kosong di rumahnya yang bisa kami sewa untuk menginap. Umminya ga kasih harga, akhirnya kami terus terang saja dengan budget kami, dan Umminya langsung sumringah aja tanpa masalah.

Kami ditunjukkan kamar kami, disediakan minum, baik banget pokoknya. layanan belum tentu didapet di penginapan. (terharu).

Bahkan pas pulang dari pantai juga Ummi nyuruh kami makan, tapi sungkan. hehe..

Ummi "Angel Heart" & Her Son

Ummi “Angel Heart” & Her Son

Our Pack

Our Pack

Many Thanks Ummi

Many Thanks Ummi

Segera kita unpack, intan ganti sandal, bawa tas kecil, tongsis jangan lupa dan kita pun ijin ke Ibu nya untuk ke pantai kembali….rasanya tenaga kita, semangat kita, keseruan kita genggam lagi…dan bener Ta….pantai ini indaaah banget, pasirnya putih sebagian beralaskan pecahan  karang, kita foto-foto lagi yang pasti lebih gembira kali ini….”tapi kayaknya sudut pantai ini bukan tempatnya sunset deh Ta”

milta, candy and cute kids

Pasir Putih .....it's sooo

Pasir Putih …..it’s sooo

bukan life of Pi

bukan life of Pi

Hari semakin sore, kayaknya kita harus berpindah ke pantai barat, kita tinggalkan sementara pantai Timur Untung Jawa yang indah ini menuju pantai Barat Untung Jawa melalui Hutan Mangrove lagi….Pulau ini cukup mudah di kelilingi cukup 2 jam aja kita udah beres ngubek-ngubek pulau ini. Semakin sore, hutan Mangrove ini semakin terkesan spooky ya Ta, ayo ah cepet keluar dari hutan ini Ta….Ga berapa lama sampailah kita di pantai Barat dan airnya pun ga kalah bening, beniiing bangeet, kita menikmati hembusan angina sore, mulai terlihat semburat merah, tanda matahari mulai tenggelam tapi kayaknya kita salah posisi deh Ta, ketika kita sedang berjalan menuju ke spot sunset, ada pemandangan yang sangan mengagetkan, tiba-tiba ada Bapak buang sampah ke laut yang super bening itu se ember…..coba se ember….Milta langsung naik pitam saat itu juga, ternyata ga Cuma se ember, dia ambil ember lagi  dan begitu mau dibuang lagi kelaut langsung didatengi Milta, dengan lembutnya Milta minta sampahnya itu untuk di bantu di buang ke tempat sampah sambil ngomong ke Bapak nya “sini kami bantu Pak, kalo Bapak buang sampah lagi ke laut nanti Bapak di marahin Menteri Susi” aneh yaa…padahal banyak tong sampah yang lebih deket dari Bapak itu berdri di banding ke laut dan tong sampahnya pun kosong…..

sediiih.....

sediiih…..

Ternyata di ujung pun ada lagi yang buang sampah kelaut, sediih……..kenapa sih susah banget orang-orang ini buang sampah ke tong sampah yang udah disediain…. Bikin bad mood deh

Duuh….jangan sampe bad mood nya mengganggu kenikmatan kita mengabadikan sunset yang rada ga keliatan….ternyata sunsetnya kehalang pulau rambut, tapi lumayan lah masih dapet hiliwir-hiliwir sunsetnya dan sempet motret part of sunsetnya.

Setelah puas melihat sunset, kita pulang menuju penginapan, rasanya pengen mandi, badan keringetan gabres seharian ini, sambil nunggu Milta beres mandi, intan beberes & nge charge hp, biasa kalo jam segini hp pasti lowbat apalagi seharian jeprat jepret foto mengabadikan moment yang ga ingin terlewatkan.

Masuk kamar mandi…..nyamaan banget kamar mandi nya bersih, dan air mandi nya pun ga asin, kesat di Badan, rasanya tenaga kita pulih seketika….segeer banget…..fabiayyi alla’i robbikuma tukaziban.

Yaa Allah Yaa Rahman Yaa Rahim…..terima kasih memberikan kami kenikmatan se indah ini.

Penginapan kami bersebelahan dengan masjid, kita wajib sholat di situ Ta…..ini backpacker atau pesantren yaa, kita sholat magrib di situ, ada Bapak menghampiri kita dengan ramahnya menunjukkan kipas angin yang sebaiknya di nyalakan supaya ga panas & ga banyak nyamuk.

Nunggu Isya

Nunggu Isya

Sambil nunggu Isya, Milta ngaji (Sholehahnya sahabatku ini), menjelang adzan Isya, berdatangan gadis-gadis kecil yang akan ikut sholat berjamaah di masjid ini, Milta pun langsung ngambil kamera dan mereka tuh lucu-lucu banget langsung sadar kamera dan bergaya…..so cute….Before & after sholat isya kita foto session bareng gadis-gadis kecil tersebut.

IMG_0031

Lucunya merekaaaa….

Begitu selesai sholat Isya, intan & Milta mulai diskusi menu makan malem, pilihannya : Masak pake kompor yang dibawa Milta beserta Mie & berasnya, beli nasi goreng or Ikan bakar…..mmm mari satu persatu kita survey…..Untuk masak, kita cari spot yang tepat, kayaknya ko ga nemu yaa, lagian masa kita datang ke pantai makannya Indomie, sementara kuliner khas disini ikan bakar, OK mari kita tanya harga warung-warung makan disini, kita datangi warung yang rame banget, tenyata dia jual nasi goreng….ya ga aneh Ta…trus kita nanya-nanya harga ikan bakar disini mereka menjual seharga Rp. 30.000 se paket, udah dengan nasi +ikan bakar & The tawar, budget kita cukup ga ya….tapiiii wajib di coba Ta.

Setelah keliling-keliling, perut tambah laper, kita putusin makan ikan bakar di Warung si Kancil, Ibu & Bapak penjual nya ramah, kita di stel in karaoke walaupun ga kita manfaatin, abis lagu-lagu nya aneeh. Dan Bapak pemilik warung ini menjuluki dirinya ”si Ganteng”.

Milta ikutan nimbrung bakar ikan, dan ga lama ikan pun mateng, nasinya banyak banget, waduh habis ga yaa ? kata Milta “ga ada alasan untuk tidak menghabiskan makanan” betul banget Ta, intan setuju sayang kalo makanan banyak bersisa dan dibuang, tapi nasinya banyaak bangeet, pelan-pelan makan, akhirnya abis juga, cuma Teh tawarnya ga muat lagi, akhirnya di abisin sama Milta.

Abis makan, kita jalan ke kantor Dishub, katanya disitu dermaga khusus Dishub kalo sedang berkunjung ke Pulau Untung Jawa. Tempatnya asik, banyak yang mancing juga, langit cerah, bintang bertebaran bak padang bintang savanna, Milta menikmati bintang sambil rebahan di pematang tangga, mendengarkan music dan memejamkan mata, saking mejem nya eh dia ketiduran….

Malam semakin larut, waktu menunjukkan jam 11 malem, “Ta…bangun Ta, pindah yu ke penginapan”, bener kan tuh anak ketiduran dan pules banget, kalo dibiarin bisa sampe pagi dia tidur disitu. Kita jalan ke penginapan yang cukup dekat dari situ, memang ternyata tempat kita menginap ini strategis banget, deket ke spot-spot terbaiknya Pulau Untung Jawa.

IMG_0093.JPG

Met bobo….jangan lupa berdo’a

Sampe penginapan, ternyata pintunya ga di kunci, Ummi (kita memanggil Ibu pemilik penginapan) sudah terlelap diruang tengah bersama 2 anak lelaki kecilnya, dalam hitungan menit kita pun terlelap.  Makasih Yaa Rabb….atas hari yang begitu Indah ini. Berbagai pengalaman yang menyejukkan hati Engkau hamparkan & we will miss Untung Jawa dengan berbagai kebaikan dan kejujuran hati para penduduknya yang masih terjaga banget.

 

 

Advertisements

2 thoughts on “Part 2 : Journey to Lucky of Java Island : From Untung Jawa Harbour to Angel Heart & Everything Happy

  1. Umi itu angel hearted banget! Di kamar kita sampe dipasangin obat nyamuk bakar.. Ga terlukis rasa senengnya pas setelah hopeless bakalan ga dapet penginapan dan ga ada kapal yang kembali ke kota (plus merasa ga aman kalau menginap di sekitar pantai) lalu kemudian diterima dengan hangat oleh Umi.. kita langsung pelukan! 😀 😀

    Jalan-jalan sehabih shalat isya cari makan (tanpa ada orang yang berani gangguin).. Lalu tidur langsung di bawah langit di dermaga Dephub sambil liat orang-orang mancing malem.. Dengerin Payung Teduh – Cerita Tentang Gunung dan Laut, sampe ketiduran..

    Aku tak pernah melihat gunung menangis
    Biarpun matahari membakar tubuhnya
    Aku tak pernah melihat laut tertawa
    Biarpun kesejukkan bersama tariannya
    (Payung Teduh)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s