Part 4 : Journey to Lucky of Java Island : Welcome to Jakarta Heritage.

Seperti biasa, kamera selalu siap siaga memotret kelakuan kita, ada yang senyam senyum liat kelakuan kita, ada juga yang ga peduli, kata Milta….bapak yang senyam-senyum itu yang ngeliatin kelakuan kita di toko souvenir tadi, kita pose doing dang a beli apapun disana…..haduuuh…., malu banget deeeh….biarin ah ga kenal ini.

Sesampainya di Tanjung Pasir, kita disambut udara yang terik, pantai yang kotor, warna pasir nya pun berbeda, disini pasirnya hitam berbeda dengan Pulau Untung Jawa yang Pasirnya putih, ko bisa yaa, padahal jarak antara Tanjung Pasir & Untung Jawa cuma 4Km, gitu juga dengan masyarakatnya, Strata ekonomi disini terlihat tidak merata, perkampungannnya pun berantakan, kotor….aaah pemandangan yang ekstrim berbeda.

Sambil jalan, ada tukang kerupuk kemplang dan Milta naksir kerupuknya…..inget yaaa…yang ditaksir kerupuknya, bukan yang jualnya, setelah tawar menawar jadilah kerupuk itu terjual Rp.5000/bungkus…nyam-nyam nikmaat….sambil jalan menuju gerbang luar Pantai Tajung Pasir kita ngemil kerupuk, tapi ko ga nyampe-nyampe luar ya Ta, jangan-jangan kita nyasar.

Kita tanya kebeberapa petugas disana, sama Pak TNI AL juga, akhirnya kita menemukan jalan keluar, pantesan kita bingung, jalan keluar kita berbeda dengan jalan masuk. dan butuh jalan sekitar 100m an ke tempat angkot. Dan bukan angkot namanya kalo ga ngetem dan karena performance kita berbeda dengan penduduk disana….seperti biasa kita jadi bahan perhatian orang-orang yang ada di angkot.

IMG_20150322_125350

Cucu Pak Haji with the same Kafiyeh

Senengnya naik angkot adalah mengamati dan nebak-nebak tujuan mereka naik angkot mau kemana, sepanjang perjalanan ini ada beberapa yang ke tebak tujuannya, ada yang mau nengokin tetangga nya di RS yang abis melahirkan, ada yang pulang ke rumah setelah jualan ikan di Tanjung Pasir, ada yang intan ga notice malah beliau turunnya dimana….untuk penumpang yang satu ini sempet bikin intan ga bisa nahan ketawa, jadi…..penumpang nya seorang Engkong dan sorban yang beliau pake persis seperti yang Milta pake, Milta yaaa….ternyata diam-diam punya penggemar Engkong-engkong……jangan-jangan beliau juga suka baca blog nya kita yaa…..aneh memang, entah akhirnya intan ngantuk or serius dengerin Ibu-Ibu cerita, bener-bener ga notice tuh Engkong turun dimana.

Sesampainya di kampung Melayu, ga perlu jalan jauh ternyata ada elf menuju pintu air mendekati kita dan horeeee…..dapet tempat duduk favorit nya Milta, yaitu……duduk di depan sebelah supir. Kita ngobrol apapun dengan Pak Supirnya, baik, Informatif & Komunikatif,Alhamdulillah rejeki beliau juga bagus, elf yang kita tumpangi penuh, semoga rejeki nya barokah untuk keluarga beliau…..sempet juga kami diskusi tentang masyarakat yang melakukan berbagai aktivitas seperti mencuci, mandi, Puppy di sungai yg sama, apa mereka ga kena penyakit kulit ? kata Pak Supir….kalo udah biasa malah biasa ga kenapa-napa, gitu katanya, hehehe….intan kecil juga dulu gitu ko, SD deket sungai, kalo sabtu suka ada acara ngepel bersama, ngambil airnya ya di sungai, asik-asik aja tuh J

Perjalanan menuju Pintu Air lumayan lancar, Pak Supir pun menurunkan tempat kita berpindah ke angkot lagi menuju kali deres, ternyata sebrangnya pintu air itu Jl. Daan Mogot No. 1, dan ini di Tangerang, sementara ada Daan Mogot juga di Jakarta, apa Jl. Daan Mogot ini panjang banget dan berada di 2 Provinsi ? Kita ikutin Jl. Daan Mogot, ternyata benar….No. 1 nya di Tanggerang dan No akhir Jl. Daan Mogotnya di DKI Jakarta. Alhamdulillah lancar juga perjalanan ke Kali Deres,

IMG_20150322_141454

Ngantuukssss

Nyampe disana nyambung Busway menuju Harmoni, intran & Milta memutuskan berdiri, intan dapet posisi nyaman, Milta yang harus sering bergeser karena Milta ada di dekat pintu yang sering terbuka, mulai berasa ngantuk……Nahan ngantuk sambil berdiri

Sesampainya di Harmoni nyambung busway sekali lagi ke Kota karena Jakarta Heritage adanya di ujung Jakarta Kota. Ga jauh dari Harmoni, kami turun di Shelter akhir, agak berbeda dengan shelter lainnya, shelter disini besar da nada groundingnya, mmm jangan lupa dibadikan tempat ini ya Ta.

Aura Jakarta Kota Tua nya terasa banget, Museum Bank Mandiri yang bersebelahan dengan Museum Bank Indonesia, sayangnya kita sampe sana jam 3 sore, ga punya waktu banyak untuk ngubek 2 Museum itu,  akhirnya kita putuskan untuk masuk ke Museum Bank Indonesia, Alhamdulillah masih buka.

Memang yaaa…..dimana pun kapan pun Backpackercantik ini harus dapet photo spot yang bagus, begitu memasuki halaman, MIlta langsung ambil spot yang persis sama dengan foto Museum Bank Indonesia yang dia cetak di Bandung, tiba saatnya kita berfoto berdua….dengan baik hatinya Pak Satpam Museum BI tersebut fotoin kita.

Ayoo Ta, nanti Museum nya keburu tutup, begitu masuk ternyata kita hars melewati pemeriksaan xRay, kita kan anak baik-baik….jadi aja Milta bikin pengakuan kalo Milta bawa Belati…mmmm, pemeriksaan lumayan lebih lama dari yang lainnya karena Milta harus menitipkan Belati nya.

Tiba-tiba ada yang manggil “intan….ngapain disitu ? waaa…..ternyata pemimpin Museum BI adalah suami dari kerabat tempat kami menginap waktu perjalanan ke Jogja tahun lalu(tidak kami publish disini, khawatir mengganggu privacy beliau), maluuu doong, kita lusuh, berkeringat, bau segala rupa langsung diajak ke ruangannya, jadilah kita ga berkeliling museum, tapi ikutan sholat diruangan beliau. Dan Pak Satpam yang tadi meriksa Milta sempet berubah rona wajahnya mengetahui kami adalah temen dari pemimpin Museum ini, tenang Pak…..kami ga gigit ko, Cuma bawa belati doang…..dan kita ini hanya manusia biasa yang punya rasa punya hati, jangan samakan dengan pisau belatiii……yeaaah…

IMG_20150322_164718

Lapor Pak Komandan, mohon ijin melihat Museum

 

Beliau amaze liat kita, apalgi liat intan, selama beliau mengenal intan, belom pernah liat intan se lusuh ini, bahkan beliau sempet sms istrinya yang di jogja, respon nya singkat “Cah Gemblung”….maaf ya Pak, ini cara kami menikmati hidup….alhamdulillah beliau ga terganggu dengan model kami yang kayak gini ini. Bahkan beliau menawari untuk kita titip tas di ruangan beliau selama kita muter-muter di Jakarta Kota Tua dan beliau berpesan jangan lebih dari jam 16.30, karena kantor betul-betul tutup jam segitu

Wah….makasih banyak Pak….tanpa membuang waktu lagi, kita langsung ngibrit keluar dan membawa perlengkapan seperlunya, jangan lupa Tongsis…..sampe luar kita bingung kea rah mana kita harus jalan, Nah ini….catatan penting jika kita bertanya di Kota Besar, hati-hati bertanya, lebih baik kita cari petugas seperti satpam or Polisi. Akhirnya kita bertanya ke Satpam Museum Bank Mandiri dan mereka memberi jawaban yang sangat Informatif….ga susah kami menemukan Jakarta Kota Tua, yg sulit adalah nyebrangnya, karena pas tikungan & orang-orang berkendara lumayan menyulitkan kita untuk nyebrang.

Setelah akhirnya kita berhasil, “penuh sesak orang ya Ta…mungkin karena hari minggu sore, Jakarta udah ga terlalu panas”ada beberapa spot yang ga boleh berfoto disitu karena milik kafe-kafe tertentu…kayaknya kalo kita mau kesana lagi jangan weekend kali yaa, spotnya bagus, tapi ko intan ga bisa menikmati yaa, mungkin saking kroditnya….

Kita buru-buru juga kembali ke Museum BI karena sudah menjelang jam 16.30, ternyata Pak Pemimpin Museum BI udah nyiapin mobilnya, beliau pengen sebelum kita pulang ke Bandung jam 08.00 nraktir kami, bahkan mobilnya pun di cuci….makasih banyak ya Pak, banyak banget kerepotan gara-gara kami, smoga Allah menggantikan rejeki yang Bapak keluarkan untuk kami dengan yang lebih baik & Barokah.

Berakhirlah kisah perjalanan kami di Abuba steak dengan menu makan malam Steak Salmon….bergizi banget & sangat mengenyangkan….Hontone Domo Arigato Gozaimasu Pak……….

Perjalanan menuju Bandung dari Sarinah Baraya cukup lancar dan sepanjang jalan kami tidur karena kelelahan & kekenyangan….see u again in another barokah Journey My Friend, still a lot our home work to visiting Paradise of Java…beautiful place when we can see a whole the world

Advertisements

2 thoughts on “Part 4 : Journey to Lucky of Java Island : Welcome to Jakarta Heritage.

  1. Perjalanan yang ah-mazing!

    Penasaran sama Engkong yang kafiyehnya itu samaan sama milta turun dimana, nampaknya punya ilmu halimun itu, menghilang tiba-tiba saking saktinya, dan merasa kualat juga karena terus-terusan cekikikan dengerin obrolan Engkong sama Pa driver angkot.. (padahal Engkongnya abis ngisi pengajian itu kayanya #sungkem)

    kaget pas mau turun angkot, Pa Drivernya minta nomor kontak.. Dan baru beberapa menit kemudian langsung nelepon buat memastikan milta ga bohong ngasih nomer ahhaha. Begitu bangganya Pa Driver itu dengan angkotnya, di sms pun “hati-hati di perjalanan & thank u so much sdh naik armada saya. thank u” by Ghebot_anugerah sentosa.

    😀 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s